Honda, Piaggio, KTM, dan Yamaha Tandatangani Perjanjian Baterai Motor Listrik Konsorsium

0
32
Perjanjian Baterai Konsorsium
Piaggio Group, Honda Motor, KTM, dan Yamaha Motor menandatangani perjanjian untuk Swappable Batteries Motorcycle Consortium. Foto: KTM

NaikMotor – Piaggio Group, Honda Motor, KTM, dan Yamaha Motor menandatangani perjanjian untuk Swappable Batteries Motorcycle Consortium atau baterai konsorsium untuk sepeda motor listrik dan kendaraan listrik ringan. 

Setelah penandatanganan Letter of Intent pada 1 Maret lalu, Piaggio Group (PIA.MI), Honda Motor Co., Ltd., KTM AG, dan Yamaha Motor Co., Ltd. telah menandatangani perjanjian resmi untuk pendirian Swappable Batteries Motorcycle Consortium (SBMC) atau baterai konsorsium untuk sepeda motor listrik dan kendaraan listrik ringan.

Bertujuan untuk mempromosikan penyebaran skala besar kendaraan listrik ringan seperti moped, skuter, sepeda motor, sepeda roda tiga dan sepeda motor quadricycles, dan mendorong manajemen yang lebih berkelanjutan dari siklus hidup baterai sejalan dengan kebijakan iklim internasional, anggota pendiri konsorsium percaya pengembangan mobilitas listrik tegangan rendah pada dasarnya bergantung pada ketersediaan sistem baterai yang dapat ditukar, yang dirancang berdasarkan spesifikasi umum.

Konsorsium sendiri tujuan utamanya adalah untuk memecahkan masalah yang berkaitan dengan masa depan mobilitas listrik, seperti otonomi, waktu pengisian, infrastruktur dan biaya, tanpa mengabaikan empat tujuan utama, yaitu:

  1. Pengembangan spesifikasi teknis umum untuk sistem baterai yang dapat ditukarkan;
  2. Verifikasi kemungkinan berbagi sistem baterai;
  3. Definisi dan promosi spesifikasi umum konsorsium, untuk diusulkan sebagai standar kepada badan standardisasi Eropa dan internasional;
  4. Perpanjangan adopsi spesifikasi umum konsorsium secara global.
Perjanjian Baterai Konsorsium
Foto: Yamaha Motor Europe

Bersama para pemangku kepentingan dan badan standardisasi di tingkat nasional, Eropa dan internasional, para pendiri konsorsium akan berpartisipasi dalam definisi standar teknis internasional. Ketersediaan stasiun pengisian daya bervariasi antar negara yang berbeda, dan informasi yang tersedia bagi pengguna akhir masih sangat terbatas.

Piaggio, Honda, Yamaha, dan KTM telah memutuskan untuk menandatangani perjanjian dan mendirikan konsorsium secara tepat untuk memberi insentif kepada para pengambil keputusan yang bertanggungjawab atas pengembangan dan implementasi infrastruktur pengisian daya untuk baterai dan mempromosikan adopsi kendaraan listrik ringan.

Empat anggota pendiri mengundang semua pemangku kepentingan yang tertarik untuk bergabung dalam proyek untuk memperkaya pengalaman konsorsium guna menjamin difusi yang lebih besar dari standar baterai yang dapat dipertukarkan. Mereka yang tertarik untuk bergabung dengan SBMC dapat menghubungi salah satu anggota pendiri untuk informasi lebih lanjut.

Berikut ini komentar dari para tokoh penting SBMC:

“Mobilitas perkotaan sedang melalui momen transisi yang sulit menuju elektrifikasi. Berkat Lonsorsium ini, di mana empat protagonis, perusahaan terkemuka di pasar, sepeda motor akan terus terwakili untuk memainkan peran kunci dalam konteks perkotaan. Baterai yang dapat diganti memberikan respons optimal untuk mempercepat waktu pengisian kendaraan, menawarkan alternatif yang sangat menarik kepada pengguna. Mobilitas perkotaan merupakan bagian integral dari sejarah dan DNA Piaggio, dan kami bermaksud untuk menempatkan semua pengetahuan teknologi dan semangat inovasi kami dalam melayani konsorsium,” ujar Michele Colaninno, Kepala Strategi dan Produk Piaggio Group.

Sementara itu, Yoshishige Nomura, Chief Officer, Operasi Sepeda Motor, Honda Motor Co., Ltd. mengatakan: “Honda percaya bahwa adopsi sepeda motor listrik secara besar-besaran dapat memberikan kontribusi yang besar bagi terciptanya masyarakat yang lebih berkelanjutan. Justru untuk itu diperlukan penyelesaian berbagai masalah, seperti perpanjangan otonomi, pengurangan waktu pengisian ulang dan pengurangan biaya kendaraan dan infrastruktur, untuk meningkatkan kenyamanan bagi pelanggan.”

“Dalam Konsorsium yang telah kami buat, anggota pendiri yang beroperasi di sektor sepeda motor dan pemangku kepentingan lainnya akan berkolaborasi dalam standarisasi baterai yang dapat dipertukarkan, terkait pengisian daya sistem dan semua infrastruktur pendukung, untuk membuat kerangka kerja yang sesuai untuk mempromosikan penggunaannya. Tujuan kami adalah untuk mempromosikanpenggunaan sepeda motor sebagai alat transportasi yang praktis dan efisien untuk mobilitas masa depan,” imbuhnya.

Stefan Pierer, CEO Pierer Mobility AG pun menjelaskan bahwa, “Penandatanganan perjanjian pendirian konsorsium merupakan pilihan mendasar untuk menjamin evolusi Pierer Mobility AG, sehingga dapat terus menawarkan produk-produk inovatif sesuai dengan perkembangan zaman dan untuk mewujudkan visi strategis yang jelas untuk kendaraan listrik roda dua.”

“Kami bermaksud untuk berkolaborasi dengan mitra kami dalam mewujudkan sistem baterai yang dapat dipertukarkan untuk kendaraan tegangan rendah (48 V) dengan kapasitas maksimum 11 kW, berdasarkan standar teknis internasional. Kami sedang melakukan segala kemungkinan untuk melindungi peran kendaraan roda dua di masa depan mobilitas perkotaan dan ekstra perkotaan.”

Terakhir, Takuya Kinoshita selaku Senior Executive Officer dan Chief General Manager of Land Mobility Business Operations Yamaha Motor Co., Ltd., menyebutkan, “Baterai konsorsium untuk sepeda motor akhirnya siap beraksi di Eropa. Saya berharap inisiatif kami mendorong perusahaan lain yang memiliki nilai-nilai yang sama untuk mengambil bagian dalam misi ini, untuk menghasilkan perubahan revolusioner di masa depan.”

“Kami di Yamaha Motor yakin bahwa inisiatif ini akan membantu menstandardisasi spesifikasi dan standar teknis, memaksimalkan manfaat catu daya untuk pelanggan di seluruh dunia,” tutupnya. (Litha/nm) 

LEAVE A REPLY

*