Untuk MotoE 2023, Ducati V21L Dibeberkan Detailnya

0
17
Ducati V21L
Ducati V21L untuk MotoE 2023. Foto: ducati corse

NaikMotor – Ducati akan menggantikan Energica sebagai pemasok e-sportbike di MotoGP Listrik 2023. Ducati pun menjelaskan detail V21L untuk MotoE musim depan.

Ducati V21L merupakan esportbike kolaborasi antara R&D department of Ducati dan Ducati Corse, serta dukungan Michele Pirro, Alex De Angelis dan Chaz Davies sebagai bagian dari tim uji Ducati Corse yang dipimpin Marco Palmerini.

“Beberapa minggu yang lalu saya memiliki kesempatan luar biasa untuk mengendarai Ducati MotoE di trek dan saya segera menyadari bahwa saya hidup di momen bersejarah,” kata CEO Ducati, Claudio Domenicali. “Sebagai Ducati, l kami berkontribusi pada tujuan bersama untuk mengurangi emisi CO₂ dan pada saat yang sama untuk tetap percaya dengan DNA kami yang terkait dengan balap.”

Ducati MotoE memiliki berat total 225 kg  meski kurang12 kg dari persyaratan minimum yang ditetapkan oleh Dorna dan FIM. Motornya menghasilkan tenaga 110 kW (setara 150 daya kuda) dan  torsi 140 Nm, yang memungkinkannya mencapai kecepatan 275 km/jam di sirkuit seperti Mugello.

Baterainya berbobot 110 kg dan menawarkan kapasitas 18 kWh dengan soket pengisi daya 20 kW yang terintegrasi di bagian ekor.  Baterai memiliki 1.152 sel 21700.

Memiliki Inverter yang dikembangkan dari sistem e-race car. Seluruh sistem didasarkan pada tegangan 800V (dengan baterai yang terisi penuh) untuk memaksimalkan output dari motor listrik.

Esportbike ini memiliki sistem pendinginan yang canggih.  Sistem pendinginan cairan yang juga efisien dengan sirkuit ganda yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan termal yang berbeda dari paket baterai dan unit motor/inverter.  Ini menjamin keteraturan suhu yang ekstrem dengan manfaat penting dalam hal konsistensi kinerja, tetapi juga dalam waktu pengisian daya.

MotoE Ducati dibekali sistem fast charge yang membutuhkan waktu sekitar 45 menit untuk mengisi ulang hingga 80% dari kapasitas.

Casing baterai berbahan serat karbon juga bertindak sebagai bagian sasis, pada Ducati Panigale V4. Sasisnya aluminium monocoque untuk area depan seberat 3,7 kg.  Bagian belakang terdiri dari swingarm aluminium seberat 4,8 kg dengan geometri seperti yang dimiliki Ducati Desmosedici MotoGP.  Subframe belakang, yang mengintegrasikan ekor dan jok pengendara, terbuat dari serat karbon.

Area suspensi depan USD Ohlins NPX 25/30 berdiameter 43 mm milik Superleggera V4, sementara peredam kejut hlins TTX36 hadir di bagian belakang dan dapat disetel sepenuhnya.  Steering damper-nya adalah unit ohlins yang dapat disesuaikan.

Sistem pengereman produk Brembo terdiri dari cakram baja ganda berdiameter 338,5mm di bagian depan. Terdapat sirip internal pada cakram bertujuan untuk meningkatkan luas permukaan pertukaran termal dan meningkatkan pendinginan disk dalam kondisi penggunaan ekstrem di trek.  Dua kaliper GP4RR M4 32/36 dengan master silinder radial PR19/18 beroperasi pada cakram ganda ini.  Di bagian belakang, kaliper P34 bekerja pada unit cakram tunggal berdiameter 220 mm dan tebal 5 mm dengan master silinder PS13.  Tim juga dapat memilih untuk melengkapi sepeda motor mereka dengan tuas kintrol rem belakang opsional yang ditempatkan di stang kiri, yang dapat digunakan pengendara sebagai alternatif dari pedal.

Pada motor balap ini diterapkan ride by wire, tujuannya adalah untuk mendapatkan respons throttle seperti unit endotermik dan respons dari kontrol elektronik (seperti Ducati Traction Control, Ducati Slide Control, Ducati Wheelie Control dan throttle/engine brake maps).(Afid/nm)

 

 

LEAVE A REPLY

*